After Social Media, What’s Next?


Wah lama banget ga nulis. Akhirnya dapat waktu yang tepat nih buat sharing. Hmm..saya ceritakan sedikit latar belakang kenapa saya tertarik membahas topik yang satu ini ya.

Hampir setahun yang lalu saya ngobrol-ngobrol dengan beberapa kolega saya. Kami masih membahas tentang prospek bisnis dan apa yang bisa dilakukan dengan Social MediaIn short, we were walking about Social Media Marketing dan bagaimana agensi-agensi periklanan lokal bisa berkontribusi terhadap kemajuan brand-brand di Indonesia, digital-wise. Lalu terlontar pertanyaan, “masa iya cuma dari Social Media doang? Itu pun terjadinya karena dipicu olehSocial Media frenzy by our (Indonesian) people. Kasarnya, the market is there and so does the business will be. Correct?” Sampai sekarang, menurut saya Social Media memberikan kontribusi dan pra-edukasi yang cukup baik terhadap masyarakat Indonesia, untuk akhirnya sekitar 45 jutaan orang sudah mulai mengenal internet.

Begitu pertanyaan itu dilemparkan ke dalam forum, saya nyeletuk, “SEM&SEO CAN be the next big thing.” Apa sih SEM (Search Engine Marketing) dan SEO (Search Engine Optimization) itu? Dua-duanya sebetulnya ‘saudaraan’. Jadi, saya sedikit bantu jabarkan definisi SEO saja ya:

Optimisasi mesin pencari (bahasa Inggris: Search Engine Optimization, biasa disingkatSEO) adalah serangkaian proses yang dilakukan secara sistematis yang bertujuan untuk meningkatkan volume dan kualitas trafik kunjungan melalui mesin pencari menuju situs web tertentu dengan memanfaatkan mekanisme kerja atau algoritma mesin pencari tersebut. Tujuan dari SEO adalah menempatkan sebuah situs web pada posisi teratas, atau setidaknya halaman pertama hasil pencarian berdasarkan kata kunci tertentu yang ditargetkan. Secara logis, situs web yang menempati posisi teratas pada hasil pencarian memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan pengunjung.

Source: Wikipedia

In short, SEM itu bayar, sedangkan SEO bisa bayar (jasa freelance) atau dikerjakan sendiri. Pada umumnya para klien akan menggunakan jasa SEM, melalui agensi terlebih dahulu. Gunanya adalah untuk mempelajari workflow dari SEM, lalu diimplementasikan dan dibuat lebih detil di SEO. Dua-duanya memiliki tujuan yang sama, yaitu menjadi yang teratas di situs mesin pencari (untuk di Indonesia saat ini) GoogleWhy Google?Informasi yang saya dapatkan dari rekan-rekan di Google Singapore adalah bahwa di Indonesia, 95% masyarakatnya menggunakan Google untuk mencari informasi di internet.

Intermezzo: Oiya, saya berani sump*h kalau ini blogging #takberbayar 😀

Nah, kenapa saya bilang SEM&SEO bisa besar? Tidak cuma konsumen yang makin piawai menggunakan fasilitas di internet, tetapi para brand manager juga sudah mulai giat mencari celah untuk mendapatkan Top-of-Mind, bahkan di dunia digital. Setelah mencoba, mempelajari, dan melihat hasil dari penggunaan social media dan digital ad placement, baik di situs-situs besar maupun situs-situs yang niche, di kegiatan pemasaran mereka, maka sudah waktunya untuk menarik garis mundur untuk mengetahui pintu informasi yang senantiasa dikunjungi oleh konsumen dalam mencari informasi: SEARCH ENGINE. Dan, sama seperti tempat beriklan digital lainnya, search engine itu measurable. Pageviews, visits, clicks, sales conversions, you name it!

Fenomena ini pun sudah didukung dengan beberapa fakta, seperti rencana Googleuntuk membuka kantor di Indonesia dan (desas-desusnya) Indonesia akan menjadi pusat konsentrasi bisnis Google untuk di wilayah Asia Tenggara. As you can see that Google answered Indonesia’s demand and they look like they do not want to waste any time.

Selain fakta tersebut, sekarang juga sudah mulai menjamurnya PPC Agency di Indonesia. Nah loh! Apa lagi tuh PPC? PPC merupakan singkatan Pay Per Click.

Pay per click (Bayar per klik) berarti dibayar tiap klik adalah sebuah metode kerjasama periklanan di internet dimana webmaster atau pemilik situs akan dibayar atas setiap klik pengunjung situs pada link iklan yang terpasang di situs web atau blog miliknya.

Billing system dari jasa SEM adalah PPC. Well..ga cuma Google sih. Facebook Ad juga menggunakan sistem PPC. Hanya saja, Facebook Ad is sooo easy to use and quite powerful to generate traffic into one’s website. Tapi kenapa kalau SEM butuh agensi, sedangkan Facebook Ad tidak terlalu perlu. It is because SEM&SEO membutuhkanspecialists yang mengerti cara kerja dan mengerjakan Google AdWords dan Google AdSense (seperti yang saya bilang bahwa Google’s Search Engine-lah yang paling promising di Indonesia). Sedangkan, Facebook Ad cukup simple untuk digunakan, dengan resiko untuk measurement-nya tidak se-fleksibel Google.

Semuanya bermuara ke satu tempat, yaitu: Customer Behaviour. Apa sih yang mereka ketik di mesin pencari? Seberapa sering konsumen mencari produk Anda? Apakah iklan-iklan di offline dan online cukup berhasil untuk membuat konsumen mencari tahu lebih banyak tentang produk Anda di dunia maya? Apa pertimbangan mereka dalam membeli produk Anda?

“Find your customer needs and you are pretty much already on the top of the game.”

Akhir kata, saran saya kepada para marketers: Be critical and persistent in finding you customers’ needs. Dan untuk para ahli SEM&SEO di luar sana: Unleash your potential!!!

Thanks for reading, guys😉 Don’t forget to drop your comments, suggestions, opinions, even criticisms.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s